Skip to main content

MALAIKAT YANG MENANGIS

♥ Bismillaahir Rahmaanir Rahiim ♥

Barusan ane istirahat makan di kantor ane,kebetulan kantor ane di daerah yang lumayan 'minus' sih gan.. kalo agan-agan yang ada di Jakarta mungkin tau daerah Stasiun Kota kaya gimana.

Banyak pengemis, gelandangan dan orang-orang yang tingkat kehidupannya (maaf) dibawah kesejahteraan.

Sebelum nyari makan, ane beli rokok dulu gan biar tar abis makan ga bingung nyari rokok.. Ane nyalain satu batang..

Sambil ngerokok ane jalan buat nyari tempat yang enak buat duduk dan makan.

sampe akhirnya ane nemu sebuah tempat yang menurut ane enak dan teduh,ane celingukan soalnya semua tempat duduk uda dipake orang-orang.

Di sela-sela celingukan ane, seorang bapak tua bilang ke ane:

"Silakan pak, disini aja duduk sama saya" katanya..

ane iyain aja gan, meskipun rada panas tapi yang ada cuman disitu doang..

Ane perhatiin bapak itu gan, orangnya uda tua banget, kurus, giginya uda ompong,rambutny a uda putih semua, bawa-bawa tas besar ama kresek isinya plastik-plastik gitu..

Ane ga sempat foto gan,ga enak juga kalo ane moto2, tar dikira apaan..

Dimulailah obrolan ane ama bapak itu gan

Ane : A

Bapak: B

A: lagi nunggu apa pak?

B: nggak mas, ini cuma duduk-duduk aja abis cari sampah seharian.. capek..

A: Jalan dari jam brapa pak?

B: dari pagi mas, uda lumayan banyak dapetnya ini..

A: oohhh...

Obrolan sempat brenti bentar gan, ane nikmatin rokok, bapaknya ngerapiin plastik2nya gitu..

Sampe pada akhirnya ane liat si Bapak pijet2in kepalanya gitu sambil hela napas panjang..

A: pusing ya pak? siang2 panas gini emang bikin pusing..

B: (ketawa kecil) iya mas.. agak pusing kepala saya..

A: bapak ngerokok? ini kalau bapak mau.. (sambil ane sodorin rokok ane yang tinggal sebatang)

B: nggak mas makasih, saya nggak ngerokok.. sayang uangnya,mending buat makan daripada beli rokok.. lagian ga bagus juga buat badan.

Dalem ati gw rada tertohok juga gan..

A: iya juga sih pak.. (nginjek rokok ane)

Abis itu gw denger suara perut gan.. *kruuuuukk* gitu..

gw spontan noleh ke arah si bapak.

A: Bapak belum makan pak?

B: (senyum) belum mas, aga nanti mungkin..

A: wah, tar tambah pusing pak?

B: iya mas, saya udah biasa kok..

ga lama, kedengeran lagi bunyi perutnya gan..

A: Bapak beneran ga mau makan pak?

B: iya mas,nanti aja...

gw uda ngerasa kalo bapak ini bukannya ga mau makan gan,tapi beliau ga punya uang buat makan..

A: bentar ya pak, saya ke warung dulu pesen makan..

B: oh.. iya mas, silakan..

ane nyamperin tukang nasi padang terdekat, ane pesen buat ane sendiri ama ane inisiatif beliin nasi ma ayam buat si bapak. Selese pesen, ane bawa tu nasi dua piring ke tempat duduk tadi, trus duduk..

Ane mau langsung ngasi tapi kok ane takut kalo bapaknya salah tangkep ato tersinggung gan, jadi ane akting dikit..

Ane pura-pura dapet telpon dari temen ane

A: (pura2 telpon) yaaah? ga jadi kesini? uda gw beliin nih... ooohh.. gitu... yauda deh gapapa..

*belaga tutup telpon*

A: wah payah nih temen saya,uda dibelikan makanan ternyata ga jadi..

B: (senyum) ya ga papa mas,dibungkus aja nanti bisa dimakan sore..

A: wah, keburu basi pak kalo nanti sore.. dimakan sekarang pasti ga abis.. gimana ya? mmmm... Bapak kan belum makan siang,ini makanan daripada sayang ga ada yang makan gimana kalo bapak aja yang makan pak? nemenin saya makan sekalian pak..

B: waduh mas, saya ga punya uang buat bayarnya..

tepat dugaan ane, dalem ati..

A: gapapa pak, makan aja.. saya bayarin dah! saya lagi ulang taun hari ini..(bo'ong)

B: wah.. beneran ga papa mas? saya malu..

A: lho? ngapain malu pak? udah bapak makan aja..

B: iya mas, selamat ulang tahun ya mas..

A: iya pak.. bapak mau mesen minum sekalian nggak? saya mau pesen..

B: nggak mas.. nggak usah..

Ane manggil tukang minuman, ane mesen 2 es teh manis..

B: lho mas? saya nggak pesen..

A: iya pak, saya beli dua.. haus banget soalnya..(ane bo'ong lagi gan)

Tanpa gw duga gan, si bapak netes aermatanya.. beliau ngucap syukur berkali kali.. beliau ngomong ke ane..

B: mas, saya makasih sudah dibelikan makanan.. saya belum makan dari kemarin sebetulnya. cuma saya malu mas, saya inginnya beli makan sama uang sendiri karena saya bukan pengemis.. saya sebetulnya lapar sekali mas, tapi saya belum dapet uang hasil nyari sampah..

Ane tertegun denger omongan beliau gan, ga sadar ane ikut ngerasa perih banget dalem ati.. nyesek banget dalem ati ane,ane secara ga sadar hampir netesin aermata.. tapi ane berlagak cool..

A: yauda, bapak makan aja nasinya.. nanti kalau kurang saya pesankan lagi ya pak? jangan malu-malu..

B: (masi nangis) iya mas.. makasih banyak ya mas.. nanti yang diatas yang bales..

A: iya pak makasi doanya..

Akhirnya ane makan berdua ama beliau,sambil cerita-cerita..

dari cerita beliau ane tau kalo beliau punya dua anak, yang atu uda meninggal karena kecelakaan. yang atunya uda pergi dari rumah ga pulang-pulang udah 3 tahun. istri beliau uda meninggal kena kanker tahun lalu. dan parahnya lagi rumahnya diambil ama orang kredit gara-gara ga bisa ngelunasin uang pinjaman buat ngobatin istrinya..

Miris banget ane dengerin cerita beliau gan, sebatang kara, ga punya rumah, anaknya durhaka, jarang makan.. malah beliau crita pernah dipalak preman waktu mulung di jakarta..

Rasanya ane beruntung banget ama kondisi ane sekarang, ane nyesel pernah ngeluh tentang kerjaan ane, tentang kondisi kosan ane, dsb.. sedangkan bapak ini dengan kondisi yang serba kekurangan masih selalu tersenyum..

rasanya sepiring nasi padang dan segelas es teh yang ane kasi ga setimpal banget ama pelajaran yang ane dapet..

tadi ane belum ambil uang, jadi ane cuma ngasi seadanya kembalian dari warung padang ke bapak itu,itupun pake eyel2an dulu ma bapaknya soalnya beliau ga mau dikasi uang. tapi akhirnya dengan sedikit maksa ane kasi uang ke beliau. ane didoain banyak banget ama bapak tadi..

Dan ada satu hal yang bikin ane tercengang waktu mau ninggalin tempat tadi..

sambil jalan ane noleh ke belakang, si bapak udah ga ada.. ane cariin bentar,ternyata si bapak ada di depan kotak amal masjid masukin duit ke dalem kotakan itu!

gw makin tersentuh ma beliau.. di tengah-tengah kesulitan yang beliau alami, beliau masi sempet amal! berbagi dengan orang lain..

Ane mewek gan.. ane ngerasa kecil banget sebagai manusia.. ane ngerasa ditunjukin sesuatu yang bener-bener hebat!

Ane berdoa semoga bapak itu dilancarkan segala urusannya, diberi kemudahan dan rejeki berlimpah, dan selalu berada dalam lindungan Tuhan ^_^

Wallahu a'lam bish-shawab ...

Semoga kita dapat mengambil pengetahuan yang bermanfaat dan bernilai ibadah ..

Wabillahi Taufik Wal Hidayah, ...

Salam Terkasih ..
Dari Sahabat Untuk Sahabat ...

Sumber:
Milis  IBF

Comments

weather station said…
ceritanya seru deh hehehe
narrucyber said…
wah,sangat menyentuh sekali gan ceritanya..ane jadi aga malu sama orang tua itu..
Anonymous said…
artikelnya bagus sekali terimakasih.
mroenz said…
Bermanfaat skali critanya agan
Anonymous said…
ijin copas mas...
ceritanya inspiratif banget...
Anonymous said…
Ijin copy Bro.. Smg menginspirasi bnyak orang..
bapak itum,telah memberikan pelajara banyak buat kita,,dimana kita harus berusaha dan sekecil atau sebesar apapun kita harus menyisihkan rejeki kita untuk di sedekahkan,
keren banget gan ceritanye..
^_^ mksh gan critanya.. Sngt menginspirasi.. Lanjutkan crita berikutnya.. Ane jdi pngen bkin blog inspirasi jg nih.. Hee
bagus loh cerita kamu, main ke sini yuuk http://www.bukuhidupandre.blogspot.com ada cerita seru, ga nyesel deh kalo dah baca(blog saya juga dofollow auto aprove lho)
mustar samlawi said…
dengernya ampe merinding gan alias terharu
Yaya Aya Aulia said…
Masyaallah mas aku sedih denger crta'a.
Dan buat tu bapak subhanallah skli, disaat dia juga lagi kesusahan dia msh bisa nymptn beramal. ;(
semoga kita semua bisa mncontoh sprti bpk itu.

http://yayaauliaa.blogspot.com
Ternyata masih ada dinegeri ini yang seperti bapak itu, ditengah masyarakat yang cenderung Kapitalis,, hebat
Anonymous said…
Subhanallah
wanbul said…
bagus artikelnya masbro, ditunggu kunjungannya

wanbul.net
Ardiani site said…
saya mau minta izin buat jadiin cerita ini ke sebuah film, boleh?
Taruhan bola said…
MANTAP BANGET GAN INDEA NYA GAN,,, I LIKE THAT
galih n gumilar said…
keren .. artikelnya saya suka
subhanallah... cerita yang menyentuh gan...
Cerita Mengharukan said…
sangat menginspirasi gan :) semangat :D
Sangat menginspirasi gan ...........happy blogging semangat :D
Anonymous said…
terharu saya pak..
* intan *
choirur roziqin said…
thank cerita inpirasinya..sedikit tertohok nech ati..mewek juga..heheheh
choirur roziqin said…
tenkiu..sangat mengispirasi..tertohok juga nech ati..meweeekkkk..tetep semangat..!!
choirur roziqin said…
thank cerita inpirasinya..sedikit tertohok nech ati..mewek juga..heheheh
Anonymous said…
Inspiratif! Good people still alive :)
caesar agus said…
kisah yang menarik sekali,,, jempol buat penuliss,,,!
hidup seperti air mengalir, menelusuri aliran,,, melompati bebatuan., sampai penghujung menjadi tenang! ramadhan,,,, bulan seribu berkah!

100 Kisah Inspiratif, Menggugah Kemauan dan Mengasah Kesadaran Menjadi yangTerbaik
Anonim said…
ane ikut nangis bacanya gan, si bapak walaupun kondisi idupnya serba susah masih juga beramal. Ane jadi ngerasa nol banget...
Asep Irwan said…
follow ya irwannuurul.blogspot.com terimakasih...
Karrysta said…
Salam. kenal sebelum mohon ijin
simak artikel yang bermanfaat ini
Terima kasih sudah berbagi
^_^ bagus nih ceritanya izin copas yah....
anda mikasari said…
aku ga tau ini cerita real ato ga... tapi aku tau banget rasanya si penulis...soalnya aku juga pernah ngalamin hal kaya gitu....
persis kaya gitu... tapi kasusnya beda wktu itu aku masih sma jadi ga bisa ngasih yang lebih cuma roti bekal aku dari rumah yang mulanya mau aku buang karna ga mood makan...
sangat sangat bersyukur
Kurnia INDRA T said…
baguss bngt crtanya ,, ipb.ac.id
haryadhi said…
bagus brooo critanya....
join my blogsite jga yah
http://avecdakwah.blogspot.com/
symphony69 said…
Cerita yang keren semoga bisa menginspirasi para pembaca
Dewi Agustiyani said…
terharu bacanya,
ngasih pelajaran harus selalu bersyukur dan tidak pantang menyerah
Indah Susanti said…
Cerita yg nenyenuh dan inspiratif bgt semoga banyak hikmah yg bisa dipetik dari cerita ini
Aisya Saadah said…
Sangat menyentuh dan semoga Bpk tersebut berada dalam lindungan Allah SWT.
Dan cerita diatas semoga meningkatkan rasa syukur kita. Amin .
Terima kasih cerita pengalamannya.

Popular posts from this blog

10 Ribu Rupiah Membuat Anda Mengerti Cara Bersyukur

Ada seorang sahabat menuturkan kisahnya. Dia bernama Budiman. Sore itu ia menemani istri dan seorang putrinya berbelanja kebutuhan rumah tangga bulanan di sebuah toko swalayan. Usai membayar, tangan-tangan mereka sarat dengan tas plastik belanjaan.
Baru saja mereka keluar dari toko swalayan, istri Budiman dihampiri seorang wanita pengemis yang saat itu bersama seorang putri kecilnya. Wanita pengemis itu berkata kepada istri Budiman, "Beri kami sedekah, Bu!"

Istri Budiman kemudian membuka dompetnya lalu ia menyodorkan selembar uang kertas berjumlah 1000 rupiah. Wanita pengemis itu lalu menerimanya. Tatkala tahu jumlahnya tidak mencukupi kebutuhan, ia lalu menguncupkan jari-jarinya mengarah ke mulutnya. Kemudian pengemis itu memegang kepala anaknya dan sekali lagi ia mengarahkan jari-jari yang terkuncup itu ke mulutnya, seolah ia ingin berkata, "Aku dan anakku ini sudah berhari-hari tidak makan, tolong beri kami
tambahan sedekah untuk bisa membeli makanan!"

Mendapati…

KEIKHLASAN DI BALAS KEINDAHAN

Cuaca hari ini sangat sangat panas. Mbah Sarno terus mengayuh sepeda tuanya menyisir jalan perumahan Condong Catur demi menyambung hidup. Mbah Sarno sudah puluhan tahun berprofesi sebagai tukang sol sepatu keliling. Jika orang lain mungkin berfikir “Mau nonton apa saya malam ini?”, Mbah Sarno cuma bisa berfikir “saya bisa makan atau nggak malam ini?”

Di tengah cuaca panas seperti ini pun terasa sangat sulit baginya untuk mendapatkan pelanggan. Bagi Mbah Sarno, setiap hari adalah hari kerja. Dimana ada peluang untuk menghasilkan rupiah, disitu dia akan terus berusaha. Hebatnya, beliau adalah orang yang sangat jujur. Meskipun miskin, tak pernah sekalipun ia mengambil hak orang lain.


Jam 11, saat tiba di depan sebuah rumah mewah di ujung gang, diapun akhirnya mendapat pelanggan pertamanya hari ini. Seorang pemuda usia 20 tahunan, terlihat sangat terburu-buru.


Ketika Mbah Sarno menampal sepatunya yang bolong, ia terus menerus melihat jam. Karena pekerjaan ini sudah digelutinya bertahun-tahun…

The power of mind

Sodaraku
Perhatikanlah, banyak orang yang berlatih angkat BEBAN untuk membentuk masa otot-ototnya supaya tampak kuat dan indah.
Perhatikanlah, mereka tampak bahagia berlatih setiap waktu dengan biaya, waktu, dan fisik yang tidak sedikit untuk dikeluarkan.
Ya Tentunya semua itu untuk memiliki tubuh yang ideal bukan ?

Sodaraku..
tapi perhatikanlah..
Ternyata tidak banyak orang yang mau berlatih untuk mengangkat BEBAN hidup yang selama ini memenjara pikirannya.

Kadang ada juga yang mau berlatih mau mengangkat beban hidup tapi dengan keluh kesah tanpa menikmati prosesnya

Mulai saat ini mari kita ubah mindset kita, bahwa berlatih mengangkat BEBAN KEHIDUPAN sama halnya berlatih mengangkat beban untuk membentuk tujuan yang ideal.

Tentukan tujuan ideal kita, maka kita akan menemukan kebahagiaan

Nikmati prosesnya maka kita akan menemukan makna syukur dalam setiap episode pencapaiannya

Semoga kita berhasil mencapai tujuan hidup kita dengan menikmati setiap proses yang kita jalani dengan ikhlas